Cerita Legenda Gunung Semeru, Konon Disebut Puncak Abadi Para Dewa

banner 468x60
banner 468x60

DEPOSTSOLO,- Peristiwa Gunung Semeru kembali meletus di awal Desember 2021 dan membuat perhatian nasional tertuju ke Lumajang dan Malang, Jawa Timur tempat dimana Gunung Semeru berada.

Dikutip dari berbagai sumber terdapat legenda Gunung Semeru yang diyakini oleh sebagian besar masyarakat tanah Jawa. Menurut kepercayaan masyarakat Jawa yang ditulis pada kitab kuno Tantu Pagelaran yang berasal dari abad ke-15, pada dahulu kala Pulau Jawa mengambang di lautan luas, terombang-ambing dan senantiasa berguncang.

banner 336x280

Maka Para Dewa memutuskan untuk memakukan Pulau Jawa dengan cara memindahkan Gunung Meru yang berada di India ke atas Pulau Jawa yang menjadi cikal bakal dari Gunung Semeru.

Dewa Wisnu menjelma menjadi seekor kura-kura raksasa menggendong gunung itu dipunggungnya, sementara Dewa Brahma menjelma menjadi ular panjang yang membelitkan tubuhnya pada gunung dan badan kura-kura sehingga gunung itu dapat diangkut dengan aman.

Cerita legenda Gunung Semeru berlanjut, para dewa tersebut meletakkan gunung itu di atas bagian pertama pulau yang mereka temui, yaitu di bagian barat Pulau Jawa. Tetapi berat gunung itu mengakibatkan ujung pulau bagian timur terangkat ke atas.

Kemudian mereka memindahkannya ke bagian timur pulau Jawa. Ketika gunung Meru dibawa ke timur, serpihan gunung Meru / Semeru yang tercecer menciptakan jajaran pegunungan di pulau Jawa yang memanjang dari barat ke timur.

Akan tetapi ketika puncak Meru dipindahkan ke timur, pulau Jawa masih tetap miring, sehingga para dewa memutuskan untuk memotong sebagian dari gunung itu dan menempatkannya di bagian barat laut.

Penggalan ini membentuk Gunung Pawitra, yang sekarang dikenal dengan nama Gunung Penanggungan, dan bagian utama dari Gunung Meru, tempat bersemayam Dewa Shiwa, sekarang dikenal dengan nama Gunung Semeru.

BACA JUGA:  Asal Usul Wisata Jawabarat, Situ Patenggang Konon Terdapat Hutan Larangan

Pada saat Sang Hyang Siwa datang ke pulau Jawa dilihatnya banyak pohon Jawawut, sehingga pulau tersebut dinamakan Jawa

Lingkungan geografis pulau Jawa dan Bali memang cocok dengan lambang-lambang agama Hindu. Dalam agama Hindu ada kepercayaan tentang Gunung Meru, Gunung Semeru dianggap sebagai rumah tempat bersemayam dewa-dewa dan sebagai sarana penghubung di antara bumi (manusia) dan Kayangan.

banner 336x280